Kasus Perkelahian Pelajar, Polsek Nunukan: Kepolisian Tidak Bisa Menghakimi

oleh
oleh
Kapolsek Nunukan, Iptu Ridwan Supangat. Foto: Istimewa

NUNUKAN, Kaltaraaktual.com– Sebelumnya sempat heboh kasus pengeroyokan atau perkelahian pelajar yang terjadi di Jalan Sedadap, Simpang Kadir tepatnya di depan Kantor PMJ pada Selasa (21/9) kini ditangani aparat Polsek Nunukan.

Terkait kasus tersebut, Kapolsek Nunukan Iptu Ridwan Supangat menceritakan kedua pihak yakni NS (18) dan E (18) membuat laporan yang sama dikarenakan sama-sama merasa keberatan atas persoalan pengeroyokan yang melibatkan banyak orang, NS  membawa 7 orang teman dan E membawa sekitar 20 temannya.

“Pihak yang kalah minta diproses, kasus ini perkelahian dan mereka sudah buat perjanjian bertemu di tempat yang disepakati. Jadi yang kalah yang benjol-benjol melapor kesini (Polsek Nunukan), keberatan dan kita terima saja. Kemudian yang satunya terluka juga dan keberatan melapor juga,” ungkap Supangat,

Supangat mengatakan, jika nanti tingkat penyidikan dilanjut, maka ada penahanan 20 hari untuk penyidikan.

“Saat ini kedua belah pihak telah dibebaskan namun persoalan laporan masih berlanjut,” kata dia.

“Keluar bukan berarti selesai, tapi kami tetap pantau dan proses tetap berjalan, karena proses kewenangan kita itu hanya 1x 24 jam. Selebihnya dari pada itu jika belum terbit surat perintah penahanan (SPP) dan statusnya masih diamankan dan tidak lebih dari 24 jam harus di keluarkan sampai ada penyidikan tingkat ke SPP dari saya,” tambah Supangat.

Sedangkan soal pencabutan tuntutan, Supangat menjelaskan pihak kepolisian tidak bisa menghakimi pihak mana yang benar dan yang salah.

“Untuk masalah pencabutan laporan saya belum ada dengar. Kita lihat besok apa mau dicabut atau tidak. Kami dari Kepolisian tidak bisa menghakimi yang mana benar dan salah, itu kewenangan pengadilan Negeri,” jelas Supangat.

Kapolsek Nunukan ini menghimbau kepada seluruh Masyarakat Nunukan terkhusus bagi remaja untuk berhati-hati menggunakan media sosial.

“Selalu hati-hati mengunakan android dan media sosial, karena ini semua pemicu dari situ, ejek-ejekan, janjian ketemu di PMJ dan yang kalah yang melapor,” demikian. (PK/KA)

Print Friendly, PDF & Email

x

Tinggalkan Balasan