Dorong Sektor Pertanian, Pemprov Kaltara Siapkan Ekspor Komoditas Unggulan

oleh
oleh

TANJUNG SELOR, Kaltaraaktual.com– Peringatan hari perkebunan nasional ke-64 berlangsung secara khikmat. Di hadiri Gubernur Kalimantan Utara (Kaltara), Zainal A Paliwang yang dalam hal ini diwakili oleh Plt. Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Provinsi Kaltara, Udau Robinson serta Bupati Bulungan, Syarwani secara daring dari Desa Antutan sementara acara berlangsung dan berpusat di Prapat, Sumatra Utara, Jumat (10/12).

Wakil Presiden RI, Ma’ruf Amin membuka langsung acara tersebut serta Menteri Pertanian (Mentan), Syahrul Yasin Limpo turut memberikan arahan agar seluruh daerah di Indonesia terus mengembangkan sektor pertanian dan komoditas ekspor khususnya pertanian yang memiliki tren positif menopang pendapatan negara di tengah masa pandemi yang mengguncang ekonomi global.

“Sebab, perkebunan dan pertanian kita punya keunggulan. Hal ini terbukti selama pandemi covid-19 hanya sektor pertanian yang mampu bertahan dan tumbuh positif,” ungkap Mentan.

Dalam kesempatan tersebut Syahrul meminta daerah untuk mengembangkan komoditas perkebunan unggulannya agar di ekspor.

“Seluruh daerah tidak boleh tidak ekspor,” tegasnya.

Menanggapi arahan tersebut, Syarwani mengungkapkan ini merupakan momentum yang luar biasa bagi Provinsi Kaltara khususnya Kabupaten Bulungan melalui program Kementerian Pertanian telah berkomitmen membudidayakan komoditas kakao dan lada.

“Selama tiga tahun ke depan (2022-2024), masing-masing seluas 1000 hektar. Ini merupakan kesempatan bagi masyarakat untuk mengembangkan sektor perkebunan lada dan bidang coklat atau kakao ini,” jelasnya.

Terkait ekspor komoditas dirinya mengakui banyak komoditas yang bisa diunggulkan, namun untuk menjalankan hal tersebut harus ada ketersediaan, keberlanjutan serta kualitas produksi pada satu komoditas.

“Hal-hal itu harus kita perhatikan sesuai dengan standar ekspor untuk bisa menembus pasar internasional. Untuk sementara kita targetkan swasembada di tingkat lokal dengan tetap merencanakan dalam rangka peningkatan dan pengembangan komoditas unggulan untuk diekspor, melihat letak strategis Kaltara sebagai beranda Indonesia ke dunia internasional dengan jaminan kita persiapkan dulu pra syarat yang untuk kita bisa menuju ekspor tersebut,” ujar Syarwani.

Hilirisasi produk juga menjadi fokus, tidak hanya memproduksi barang mentah namun juga mengolahnya menjadi barang jadi atau setengah jadi untuk meningkatkan nilai jual produk ketika menembus pasar domestik dan internasional.

“Sisi hilirisasi ini tidak hanya tanggungjawab dinas pertanian baik provinsi maupun kabupaten, perlu di integrasikan seluruh opd-opd agar bisa menjawab persoalan para petani maupun pekebun kita hari ini. Contoh yang ada di Sajau kita tidak hanya sibuk memproduksi gabah ditempat yang sama kita melakukan pengeringan bahkan pengemasan, kebijakan yang saya buat untuk mendukung petani Kaltara khususnya Bulungan kita wajibkan ASN Bulungan membeli 10 kilogram beras lokal,” jelasnya.

Sementara itu Plt. Asisten Perekonomian dan Pembangunan Sekretariat Provinsi Kaltara, Udau Robinson mengungkapkan dukungan Presiden dan Wakil Presiden RI sangat baik dalam pengembangan sektor pertanian khususnya di Kaltara yang berpotensi besar.

“Oleh sebab itu dari OPD teknis kita harapkan dapat menindaklanjuti untuk menyentuh potensi yang kita miliki. Kita petakan sehingga mana yang bisa dikembangkan menjadi komoditi ekspor ke depan, itu yang kita prioritaskan karena jelas, sebagai bukti Pak Wakil Presiden dan Mentan dalam sambutannya menunjukan kita tidak tergantung pada barang impor sehingga sudah dua tahun kita berhasil menghentikan impor beras,” ungkapnya
Ketika beras mampu memenuhi kebutuhan nasional menurut Udau tidak menutup kemungkinan pada produk Indonesia lainnya terutama rempah-rempah.

“Ini suatu momen yang sangat luar biasa, dengan ditetapkannya tanggal 11 desember sebagai hari rempah nasional, maupun hari perkebunan tanggal 10 desember.  Jadi bukan hanya seremonial saja karena pertanian jika bergerak sendiri tidak membuahkan apa-apa, harus bersinergi dengan dinas-dinas lain. Potensi di wilayah perbatasan dan pesisir yang menjadi masalah utamanya adalah infrasturktur yang saat ini menjadi fokus Bapak Gubernur dan Wakil Gubernur untuk bisa membangun potensi yang dimiliki masyarakat Kaltara dalam rangka menuju berubah, maju dan sejahtera,” tutupnya.

Kepala Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan Kaltara, Heri Rudiyono mengungkapkan jika seluruh provinsi regional Kalimantan telah memetakan potensi unggulan daerahnya.

“Untuk perkebunan ada sawit, lada, kopi, kakao dan kelapa dan sudah ada sentra-sentranya, kemudian untuk ketahanan pangan kita ada kawasan food estate pengembangan padi juga jagung sementara peternakan kita ada sapi potong dan kambing kita sudah ada semua petanya, karna sekarang memang harus terpetakan sebelum mengajukan sesuatu di pusat,” jelas Heri.

Dirinya merincikan daerah Kaltara dengan potensi unggulan perkebunan selain kakao di Bulungan dirinya menyebut Nunukan sebagai penghasil kakao/coklat dan kopi di krayan, kopi juga menjadi unggulan Malinau, sementara kelapa seluruh daerah berpantai di Kaltara memilili potensi ini.

“Produk jadi dan setengah jadi yang sudah jalan ada kakao, kopi di bawah binaan bank Indonesia dan sudah banyak masuk di barista, lada sudah ekspor, coklat instan  siap minum juga ada, kakao dari sebatik juga sudah ekspor, sementara padi juga sudah dikemas,” tutup Heri.

Turut hadir pada kegiatan tersebut Kabid Humas Polda Kaltara, Kombes Pol. Budi Rachmat serta Dandim 0903/TSR, Kolonel Inf Akatoto. (Chai/DKISPKaltara)

x

Tinggalkan Balasan