Bupati Laura Dukung Program BPJS Ketenagakerjaan Pemuka Agama

oleh
oleh

NUNUKAN, Kaltaraaktual.com– Bupati Nunukan Hj. Asmin Laura Hafid membuka secara resmi acara Sosialisasi Program BPJS Ketenagakerjaan bagi Imam, Khotib, Guru Ngaji, Guru Sekolah Minggu, dan Pendeta di Kabupaten Nunukan kerjasama antara Pemkab Nunukan, BPJS Ketenagakerjaan, BAZNAS Kabupaten Nunukan dan Bank Kaltimtara. Acara digelar di ruang serbaguna lantai V, Kantor Bupati Nunukan, Rabu (10/08/22).

Bupati Laura mengatakan, bahwa pembinaan umat beragama memiliki peranan yang sangat penting dalam pembangunan manusia di semua wilayah Indonesia.

“Demikian juga di Kabupaten Nunukan, pembangunan mental spiritual juga menjadi penentu keberhasilan pembangunan secara keseluruhan,” ujarnya.

Menurut Laura, pembangunan di Kabupaten Nunukan bukan hanya mengejar keberhasilan secara fisik material saja, tetapi juga mendorong pembangunan secara mental spiritual yang bertumbuh dengan baik, sehingga ada keseimbangan dalam tujuan pembangunan yang ingin dicapai.

“Hal ini menjadi perhatian pemerintah daerah mengingat kita ingin kemajuan pembangunan secara fisik yang ada di Kabupaten Nunukan ini memiliki dasar dasar yang kokoh, kuat dan mengakar di tengah-tengah masyarakat dengan mempertimbangkan nilai dan norma spiritual yang ada”, ujar Laura.

Laura melanjutkan, untuk mewujudkan hal tersebut pemerintah daerah tentunya tidak bisa berjalan sendiri dan merasakan banyak terbantu oleh segenap alim ulama, tokoh agama, pengurus pengurus rumah ibadah yang selama ini membina umatnya yang secara tidak langsung telah membentuk karakter masyarakat yang bisa bersinergi dalam mensukseskan berbagai program kerja pemerintah.

“Oleh karenanya, saya secara pribadi dan pemerintah daerah menyampaikan penghargaan yang setinggi tingginya kepada seluruh komponen masyarakat, khususnya segenap alim ulama, imam, khotib, guru ngaji, guru sekolah minggu, dan pendeta di Kabupaten Nunukan yang sudah berjerih lelah dan terus berkomitmen membina kehidupan umat beragama”, ungkapnya.

Disamping itu, pemerintah daerah sendiri hingga saat ini berkomitmen akan hal tersebut, dan salah satunya adalah dengan mendorong keterlibatan para pihak seperti BPJS Ketenagakerjaan, BAZNAS, dan Bank Kaltimtara untuk mendukung para imam, khotib, guru ngaji, guru sekolah minggu, dan pendeta dalam menjalankan tugas mulianya.

Kegiatan hari ini ditandai dengan penyerahan kartu BPJS Ketenagakerjaan dan penyerahan santunan kematian bagi ahli waris imam dari BPJS Ketenagakerjaan.

“Saya berharap kerjasama ini tidak berhenti sampai disini, mari kita terus bergandengan tangan untuk dapat menciptakan suasana kerja, kenyamanan kerja dan jaminan yang layak bagi pekerja, dalam hal ini bagi alim ulama, imam, khotib, guru ngaji, guru sekolah minggu, dan pendeta bila terjadi sesuatu saat menjalankan tugasnya”, tambahnya.

Dalam keterangannya Ketua BAZNAS Nunukan Ustadz Zahri Fadli mengatakan, penerima bantuan BPJS Ketenagakerjaan ini diberikan kepada yang tidak memiliki jaminan sosial ketenagakerjaan yang total semuanya menurut data informasi yang didapatkan dari Kesra sekitar 1.500. Jumlah 1.500 itu yang kemudian akan dibantu oleh BAZNAS untuk pembayaran iurannya. Kemudian sesuai data yang masuk baru 449 yang kartunya telah selesai dan sisanya masih menunggu data yang dikirimkan oleh Bagian Kesra.

Dalam kesempatan juga dilaksanakan penandatangan MoU antara BAZNAS Kabupaten dan BPJS Ketenagakerjaan, penyerahan secara Simbolis Kartu BPJS Ketenagakerjaan, serta penyerahan santunan kematian  bagi ahli waris imam dari BPJS Ketenagakerjaan. Setelah acara seremoni pembukaan, kegiatan dilanjutkan dengan kegiatan sosialisasi.

Hadir Asisten Pemerintahan dan Kesra, Ketua BAZNAS Kabupaten Nunukan, Wakil Ketua 3 BAZNAS Provinsi Kaltara, serta Kepala Kantor Cabang BPJS Ketenagakerjaan Tarakan. (Prokompim)

x

Tinggalkan Balasan